Home Top Ad

KORA "Menghubungkan orang-orang, sebuah komunitas dan permodalan"

Share:

" KORA Infrastruktur untuk sistem keuangan inklusif '' by althamayer  '' KORA Infrastruktur untuk sistem keuangan inklusif   '' by althamayer ''   KORA Infrastruktur untuk sistem keuangan inklusif   '' by althamayer





TWITTER - REDDIT -  GITHUB - TELEGRAM 



Kora adalah proyek harapan bagi miliaran orang yang terlayani oleh sistem keuangan saat ini dan terbebani oleh akses layanan keuangan yang mahal dan tidak nyaman. Mereka dikecualikan dari solusi yang lebih baik karena biaya tinggi, kurangnya identitas yang tepat, akses yang buruk ke lokasi perbankan, dan ketidakpercayaan atau pemahaman sistem perbankan yang buruk. Selanjutnya, kurva belajar dari banyak platform yang ada, dan alasan seperti kurangnya akses terhadap infrastruktur seperti listrik, akses internet yang mahal, dan modal yang tidak mencukupi untuk membeli smartphone dan kurva belajar yang curam.

Klik4untuk melihat video

Di Kora, kami percaya bahwa teknologi harus memberdayakan alih-alih memindahkan komunitas dan jaringan yang ada untuk mencapai pemahaman dan kepercayaan yang dibutuhkan untuk adopsi yang masif.

Kora Network akan dibangun di atas empat lapisan infrastruktur untuk menyediakan platform layanan keuangan akses murah yang terjangkau yang dapat diakses melalui SMS / USSD pada ponsel berfitur, atau dengan akses internet melalui aplikasi mobile, yang diaktifkan oleh teknologi blockchain. Ini akan membantu masyarakat membangun ekosistem layanan keuangan milik masyarakat yang mandiri. Dengan secara drastis mengurangi biaya dan waktu yang dibutuhkan untuk menyediakan layanan keuangan, dan menarik beragam pemangku kepentingan ke dalam jaringan yang dapat dioperasikan, ia akan membuka Long Tail ekonomi global, memberi manfaat bagi populasi yang paling membutuhkan dan memperkaya ekonomi global dengan membuka modal, intelek, dan kreativitas yang terlayani.
  
Akses ke layanan keuangan, seperti kemampuan untuk menyimpan dan mentransmisikan nilai dengan aman, mengambil pinjaman, atau mengasuransikan aset Anda sangat penting bagi kemampuan seseorang untuk mengelola dan meningkatkan kekayaan mereka. Sebagai contoh, pada tahun 2002 ketika bank Meksiko Banco Azteca membuka lebih dari 800 cabang bank yang secara khusus berfokus untuk menyediakan barang dan jasa kepada masyarakat berpendapatan rendah dan menengah, ada peningkatan 7,6% pada pemilik usaha informal, peningkatan kerja sebesar 1,4%, dan kenaikan rata-rata 7%.


Namun, menurut The 2014 Global Findex Database ada sekitar 2 miliar orang dewasa yang ditolak akses terhadap layanan ini.2 Pengucilan miliaran orang dari pertumbuhan dan akumulasi modal mereka secara tidak proporsional meningkatkan kesenjangan antara orang kaya dan orang miskin, yang memimpin untuk terus melakukan agitasi di berbagai daerah, ketidakstabilan sosial dan secara tidak langsung menyebabkan ketidakstabilan politik. Ini adalah krisis kemanusiaan dan krisis ekonomi sepertiga potensi dunia untuk penciptaan nilai dikucilkan.

Dari sekian banyak kesulitan yang dihadapi, kami telah mengidentifikasi 5 hambatan utama dalam penyertaan keuangan:

Persepsi bahwa nilai underserved kurang

Karena kepercayaan bahwa orang miskin tidak dapat menyimpan dan tidak memiliki uang untuk diselamatkan, beberapa penyedia layanan akan memilih untuk tidak memberikan akses yang sama terhadap layanan keuangan seperti orang lain. Bagi bank, persepsi adalah bahwa untuk daerah dengan perkembangan ekonomi rendah, atau daerah dengan populasi jarang dan pelanggan yang akan bertransaksi dalam apa yang secara tradisional dianggap kecil? jumlah, biaya operasional untuk membuka cabang lebih besar daripada manfaat yang dirasakan untuk menyediakan layanan ini. Namun, PwC memperkirakan bahwa populasi yang tidak berpenduduk mempertahankan setidaknya $ 360 miliar pada deposito yang belum terpenuhi pada tahun 2016 saja.3 Dalam laporan McKinsey tahun 2016, mereka memperkirakan bahwa penerapan layanan keuangan secara luas melalui hubungan digital dapat menghasilkan $ 3.2 triliun peningkatan PDB semua ekonomi pada tahun 2025. Selain itu, mereka percaya bahwa nirlaba digital dapat membantu memberikan pinjaman kepada lebih banyak orang dan bisnis di negara-negara berkembang hingga $ 2,1 triliun, dan bahkan dapat menghemat? lembaga keuangan $ 400 miliar per tahun dengan biaya langsung.4 Memiliki sarana formal untuk mengelola uang ini akan membuka peluang lebih besar bagi pemilik akun untuk berkontribusi pada ekonomi dan meningkatkan kekayaan mereka.
Biaya penyediaan dan akses layanan keuangan

Mampu menyediakan produk dan layanan yang terjangkau sangat penting dalam hal pencapaian inklusi keuangan. Namun, dengan biaya overhead yang diperlukan untuk membuka dan mengoperasikan cabang termasuk biaya properti, jumlah karyawan staf, dan infrastruktur TI, bank perlu memberikan kembali pengeluaran melalui biaya pengisian untuk layanan seperti pinjaman, perawatan akun, penarikan ATM dan transfer uang, oleh karena itu memerlukan suatu persyaratan tertentu. tingkat pengembalian dari pelanggan mereka agar layak disajikan. Akibatnya, banyak daerah di mana ada rendahnya perkembangan ekonomi yang tertinggal dari target pasar lembaga keuangan, sehingga populasi dengan pilihan terbatas dan mahal ketika harus mengelola uang mereka. Bagi pelanggan yang tinggal di daerah pedesaan, perjalanan yang dibutuhkan untuk mengakses fasilitas keuangan seperti cabang bank atau ATM dapat memerlukan perjalanan lebih dari satu hari, menjadi aktivitas yang mahal dan memakan waktu. Ini adalah penghalang utama untuk 20% dari unbanked global, yang mengutip bank yang terlalu jauh sebagai alasan untuk tidak memiliki rekening.

Hal ini dapat ditunjukkan lebih jauh di negara-negara seperti Kenya, dimana hanya ada 9,5 ATM dan 5,2 cabang bank per 100.000 orang, atau Filipina dengan 17,7 ATM dan 8.1 cabang bank per 100.000. Dibandingkan dengan 209 bank dan 24,3 cabang bank per 100.000 di Kanada atau bahkan 119,6 ATM dan 46,2 cabang bank per 100.000 di Brasil, akses terhadap layanan untuk banyak negara jauh lebih terbatas. Bahkan bagi mereka yang jaraknya tidak menjadi masalah, biaya untuk bertransaksi dan produk dan layanan yang tersedia mungkin tidak memenuhi kebutuhan pelanggan dan oleh karena itu tidak masuk akal, seperti di India, di mana 60% orang sekarang memiliki akun karena skema untuk menyediakan akses finansial bagi semua, 43% dari rekening bank tersebut telah hilang selama 12 bulan. Penelitian telah dilakukan mengapa akses yang lebih besar di India tidak mendorong adopsi, dengan biaya dikeluarkan sebagai faktor utama, baik secara langsung maupun tidak langsung. Untuk sejumlah besar penerima yang tinggal lebih jauh, biaya bisa sampai 50% dari pendapatan harian mereka untuk melakukan perjalanan ke fasilitas perbankan terdekat, dan 70% dari mereka yang ditanyai menyatakan kehilangan pekerjaan sehari penuh karena lamanya antrian.

Jika layanan perbankan dapat diakses, biaya yang terkait seringkali tidak disesuaikan dengan pendapatan realistis dari mereka yang menggunakannya, dan karena itu layanan tersebut tidak dapat diakses oleh sebagian besar orang. Hal ini disebabkan biaya yang dikeluarkan ke bank untuk menyediakan infrastruktur TI dan komunikasi di wilayah di mana infrastruktur kurang berkembang, serta transportasi ke wilayah ini dan biaya keamanan. Dengan demikian, bank harus mengembalikan biaya ini dengan membebankan pelanggan berpenghasilan rendah dengan biaya tinggi untuk layanan. Hasil dari hal ini adalah kontra produktif dan mahal, dengan 59% dari mereka yang tidak memiliki rekening yang menunjukkan kekurangan uang yang cukup sebagai penghalang utama untuk mengakses, menunjukkan bahwa layanan perbankan formal belum sesuai atau disesuaikan untuk pengguna berpenghasilan rendah atau miskin.

Kurangnya identifikasi

Sebnyak 1,5 miliar orang mengejutkan di seluruh dunia tidak memiliki bentuk identifikasi yang valid. Memiliki ID resmi atau valid sangat penting untuk membuka rekening dan mengakses layanan keuangan di manapun, tapi bukan sesuatu yang mudah diakses atau mudah didapat oleh orang-orang di negara berkembang. Untuk membuat akses semakin sulit, persyaratan untuk membuka rekening bisa sangat memberatkan bagi populasi berpenghasilan rendah, memerlukan dokumen yang rumit dan berbagai bentuk ID. Masalah ini dimulai saat kelahiran, karena 50 juta anak setiap tahun pergi tanpa terdaftar dengan akte kelahiran untuk mendapatkan ID di kemudian hari, dan dengan Afrika Sub-Sahara dan Asia Selatan menghasilkan 73% dari persamaan ini.

Anak-anak membentuk hampir sepertiga dari semua orang tanpa ID dan rentan terhadap konsekuensi tidak memiliki ID, termasuk berisiko memasuki pekerjaan paksa, perkawinan, dan perdagangan manusia. Selain pendaftaran kelahiran, kemampuan untuk mendapatkan identifikasi nasional diperburuk melalui kurangnya akses ke kantor administrasi dimana pendaftaran dapat dilakukan. Misalnya, dibutuhkan waktu hingga 5 hari perjalanan bagi mereka yang tinggal di dekat Amazon Peru untuk mencapai layanan administrasi. Hambatan penting lainnya untuk mendapatkan identitas berhubungan dengan biaya, baik secara langsung melalui biaya pendaftaran, atau secara tidak langsung melalui transportasi, pekerjaan yang tidak terjawab, dan penyuapan atau korupsi. Di Kamerun, misalnya, 2.700 kantor pendaftaran yang melayani penduduk 2,7 juta memiliki kurang dari 1 pendaftaran per hari. Bahkan jika akses ke kantor secara geografis mudah, rumit dan proses registrasi yang panjang bisa menjadi pencegah orang.

Kurangnya kepercayaan dan pemahaman teknologi

Kepercayaan sangat penting untuk bagaimana seseorang memilih untuk menyimpan dan mengirim keuangan pribadi mereka, dan bagi banyak orang yang kurang terlayani, ada kepercayaan yang rendah pada sistem perbankan tradisional dan teknologi keuangan modern. Banyak orang memilih untuk tidak menggunakan bank untuk melakukan kebutuhan finansial mereka karena mereka sering dianggap tidak jujur ​​dan mengeksploitasi mereka yang paling membutuhkan. Di Afrika Selatan, misalnya, orang yang menerima hibah langsung ke rekening bank mereka ditargetkan oleh lembaga keuangan yang menyediakan produk lain seperti pinjaman mikro atau pemakaman. Alih-alih menawarkan layanan tambahan ini kepada pelanggan yang memberi mereka pilihan mengenai produk apa yang relevan bagi mereka, mereka "menandatanganinya" secara otomatis mengurangi biaya layanan ini dari setiap penerima, secara tidak sah mengambil uang dari orang-orang yang paling membutuhkannya. Sejumlah skandal perbankan termasuk penggelapan, penipuan, korupsi, atau kebangkrutan di seluruh Kenya dan negara-negara Afrika lainnya juga menyebabkan orang kehilangan uang atau memiliki batasan dalam melikuidasi aset mereka. Salah satu contohnya, yang dikenal sebagai skandal "Goldenberg", melibatkan Gubernur Bank Sentral dan pejabat pemerintah lainnya di Kenya di mana $ 600 juta melewati tangan melalui cara-cara curang. Di Uganda, 4 bank umum yang memegang 12% simpanan negara tersebut bubar dalam waktu 13 bulan. Sementara beberapa krisis perbankan ini terjadi lebih dari 2 dekade yang lalu, alasan orang memilih untuk melakukan transaksi tunai atas rekening bank karena kurangnya kepercayaan menunjukkan bahwa ketidaksesuaian antara tujuan dan kebutuhan pelanggan ini masih harus ditangani.

Layanan keuangan modern seperti mobile money dan ePayments membantu menjembatani jurang antara banked dan unbanked, namun dengan teknologi baru dan asing, muncul ketidakpastian seputar legitimasi, privasi, dan keamanannya. Ada kekurangan kepercayaan pada teknologi keuangan, termasuk ATM dan perbankan online, karena takut uang tidak akan sampai ke penerima. Di Afrika Selatan, ketakutan akan penipuan yang melibatkan layanan ATM dan mobile atau online banking adalah alasan nomor satu mengapa orang lebih suka bertransaksi secara tunai, percaya bahwa ini adalah cara yang lebih aman untuk menyelesaikan pembayaran atau transfer daripada bertransaksi melalui metode digital dimana uang dilihat. karena lebih mungkin untuk pergi selamanya.

Kurangnya literasi finansial

Keterbelakangan keuangan adalah isu yang sangat penting di negara-negara berkembang, dan dapat dikaitkan kembali dengan kurangnya pilihan yang tersedia serta pengetahuan yang terbatas tentang bagaimana membuat pilihan keuangan yang positif. Banyak orang kekurangan pendidikan dan pemahaman yang dibutuhkan untuk mengelola keuangan mereka secara efektif, mulai dari memilih produk dan / atau layanan terbaik untuk kebutuhan mereka, untuk mengetahui bagaimana menggunakan saluran pembayaran termasuk ATM dan pembayaran mobile. Dengan pengetahuan yang terbatas, orang berisiko membuat keputusan keuangan yang buruk yang berdampak buruk pada keuangan mereka atau memasukkannya ke dalam hutang lebih banyak, seperti memperoleh pinjaman dengan tingkat bunga yang tidak mampu mereka bayar, investasi berlebihan pada produk berisiko atau penipuan seperti skema piramida. , atau membayar biaya pengiriman atau transaksi yang tidak wajar. Berbagai penelitian telah menyoroti implikasi seputar kurangnya kesadaran, di mana di Afrika Selatan, 60% pertanyaan tersebut tidak memahami dengan tepat istilah "minat", dan lebih dari 66% responden di Zambia tidak mengetahui penggunaan layanan keuangan dasar seperti ATM, rekening giro dan kartu debit.

Ini tentang kurangnya kesadaran adalah pencegahan terhadap penyertaan keuangan di mana orang akan terus bertransaksi secara tunai, dan di mana mereka membuat pilihan finansial akan kurang informasi dapat menyebabkan kemiskinan yang lebih besar. Buruh di India menunjukkan hal ini ketika lebih dari 50% yang disurvei mengklaim bahwa mereka menyimpan upah mereka secara tunai namun meminjam dari pemberi pinjaman dengan suku bunga tinggi.

Jenis perilaku ini dapat berdampak buruk pada situasi keuangan orang, sehingga menemukan diri mereka memasuki lebih banyak hutang. Dimana bank mungkin menawarkan produk atau layanan yang sesuai untuk pengguna berpenghasilan rendah, paling sering mereka tidak dikomunikasikan dengan benar kepada pelanggan mereka saat satu studi di Kenya menunjukkan, di mana bank yang ditemukan menawarkan produk yang ditargetkan untuk orang miskin tidak mendidik konsumen mereka mengenai produk tersebut. atau manfaatnya, dan karena pelanggan seperti itu yang bisa mendapatkan keuntungan tidak diberi kesempatan untuk menggunakannya.

Selain itu, syarat dan ketentuan dan pengungkapan dari setiap produk yang dibeli oleh pelanggan mungkin tidak dikomunikasikan dan lebih merugikan daripada menguntungkan. Demikian pula, penelitian yang sama yang dilakukan di India untuk menetapkan alasan tingkat adopsi yang rendah menunjukkan bahwa 85% pelanggan tidak mengetahui secara memadai manfaat dari akun mereka.20 Jika pelanggan bank tersebut tidak menerima informasi tentang produk yang tersedia, mereka yang tinggal jauh di daerah pedesaan tidak menyadari produk dan layanan yang dapat dimanfaatkan secara efektif untuk membuat pilihan keuangan yang positif. Negara-negara perlu mengembangkan program melek finansial untuk mendidik orang-orang di atas sehingga mereka memiliki lebih banyak pilihan dan dapat lebih efektif memilih bagaimana mengelola uang mereka. 


Ada banyak kelompok yang telah mengerjakan tantangan ini, dan masing-masing membawa pendekatan mereka sendiri ke meja sambil mengalami beberapa kekurangan.

Bank secara historis menyediakan layanan ini, dan terus memperhitungkan sebagian besar layanan keuangan di seluruh dunia. Namun, biaya tinggi untuk melayani, profitabilitas rendah, dan kurangnya identitas yang terlayani menjadikannya segmen pasar yang tidak menarik bagi bank tradisional. Akibatnya banyak bank memilih fokus pada segmen pasar yang sudah memiliki beberapa tingkat kekayaan.

Jaringan ad-hoc lokal telah ada selama berabad-abad dan umumnya merupakan solusi terpercaya untuk menyediakan layanan keuangan di masyarakat. Layanan melalui model informal namun canggih ini, seperti asosiasi kredit atau klub tabungan bergilir, seringkali merupakan pilihan utama institusi formal tradisional, dengan 48% orang dewasa di Afrika Sub-Sahara menggunakan jaringan ini sebagai sarana utama mereka untuk menabung. Dengan klub-klub ini, masyarakat menggabungkan modal mereka, untuk kemudian mendistribusikannya kembali di antara anggota masyarakat, atau untuk digunakan untuk tujuan pinjaman. Peluang terbuka ini orang tidak akan bisa mengakses bank, karena persyaratan ID yang ketat dan biaya transaksi yang tinggi tidak diperlukan.

Di Nigeria saja, 69% orang dewasa yang menabung melakukannya dengan menggunakan klub ini, juga dikenal sebagai esusu, ajo, cha, atau adashi21. Sementara jaringan ini lebih mudah diakses dan nyaman, mereka masih menimbulkan banyak kesenjangan di jalan menuju penyertaan keuangan karena jangkauan mereka terbatas pada komunitas mereka, tingkat suku bunga pinjaman apapun dapat tinggi, namun tidak dapat digunakan sebagai bentuk sejarah kredit, dan tidak ada keamanan karena tidak adanya peraturan.

Bisnis uang mobile telah membantu mendorong peningkatan yang signifikan dalam mencapai akses finansial bagi mereka yang dikecualikan dari institusi tradisional, dan menjembatani kesenjangan antara pihak yang diundurkan dan tidak diurus. Mereka telah dikreditkan dalam membantu mengurangi populasi yang tidak diuntungkan dari 2.5b ke 2b. Operator uang mobile (atau MMO) seperti M-Pesa telah membawa transfer uang murah, cepat, dan mudah ke populasi yang kurang terlayani, yang kemudian dapat digunakan untuk mendapatkan pinjaman atau investasi. Namun, masih ada sejumlah keterbatasan wajah MMO. Layanan transaksi yang mereka berikan seringkali tidak dapat dioperasikan dengan MMO atau bank lain, yang berarti transaksi hanya berguna dalam ekosistem tertutup. Banyak MMO telah berjuang untuk mendapatkan penetrasi di lebih dari satu wilayah karena ketergantungan pada satu mata uang nasional. Selanjutnya, MMO menimbun data sebagai keuntungan eksklusif alih-alih memberi kepemilikan kembali kepada pelanggan. Sementara MMO telah membuat kemajuan besar, akumulasi penghalang ini memperlambat adopsi.

Sejumlah proyek blockchain telah membuktikan kemampuan mereka untuk menyimpan dan mentransmisikan nilai melintasi batas nal pada skala yang sangat besar dan biaya rendah, namun banyak yang memerlukan pemahaman teknologi, akses ke smartphone dan akses internet yang canggih. Untuk rata-rata orang yang tidak berkepentingan yang hidup dengan harga kurang dari $ 2 per hari, persyaratan untuk smartphone seharga $ 50, data internet seharga $ 10 per bulan dan tagihan listrik untuk menjaga agar telepon tetap dibebankan secara teratur (terutama di area dengan infrastruktur infras yang tidak konsisten) berada di luar jangkauan mereka. Selain itu, proyek yang memperkenalkan akses terhadap layanan keuangan melalui metode baru dan tidak dikenal menghadapi hambatan kepercayaan dengan pengguna, terutama bila melibatkan dana pribadi mereka.

Dengan belajar dari masa lalu, kita bisa membangun masa depan yang lebih baik. Meringkas hal di atas, komponen yang dibutuhkan untuk skala luas, massa kritis, adopsi berkelanjutan adalah:
  • Biaya rendah: Sering kali orang dengan kekayaan paling sedikit adalah mereka yang paling membutuhkan jasa keuangan. Tidak ada yang harus dikeluarkan dari Kora Network karena tingkat kekayaannya.
  • Akses universal: Meminta pengguna, pedagang, atau agen untuk memiliki akses internet, smartphone, atau memiliki pemahaman teknologi atau keuangan yang canggih merupakan penghalang yang secara implisit terkait dengan kekayaan. Setiap orang harus bisa mendapatkan keuntungan dari Kora Network meskipun mereka tidak memiliki akses internet atau pendidikan ekstensif.
  • Terlibat dengan komunitas yang ada: Penyedia layanan keuangan selalu ada di dalam masyarakat untuk menyediakan layanan yang sangat dibutuhkan. Kora Network akan memungkinkan penyedia dan jaringan ini menggantikannya.
Kora Network akan menggabungkan beberapa solusi yang ada bersamaan dengan prinsip-prinsip ini untuk memberikan penyertaan keuangan sambil menghindari banyak kekurangan yang telah dihadapi sebelumnya. 
 
Kora Network akan menjadi blokir publik yang menyediakan alat yang dibutuhkan untuk membangun ekosistem milik masyarakat yang mandiri dan mandiri untuk sirkulasi dan akumulasi modal di dalam masyarakat. "Mandiri" didefinisikan sebagai kekayaan di masyarakat secara keseluruhan dan sebagian besar masyarakat meningkat, sementara "milik masyarakat" didefinisikan sebagai komunitas itu sendiri yang menyediakan sebagian besar peran kunci saat beredar modal. Ini termasuk kemampuan untuk memvalidasi identitas, dan menggunakan identitas itu untuk menyimpan, mentransfer, atau meminjamkan uang, melakukan pembayaran, dan menyediakan atau mengakses layanan bernilai tambah seperti pinjaman, pasar, distribusi keuntungan dan pendidikan digital, bahkan tanpa akses internet atau sebuah smartphone

Nilai akan ditransfer secara elektronik melalui blockchain, dan jika diperlukan, diubah dari elektronik menjadi pengisi melalui agen lokal. Ini membangun riwayat transaksi atau layanan dan bukti dana informal melalui teman dan keluarga yang dapat digunakan untuk mendapatkan pinjaman dari layanan pinjaman pihak ketiga yang terhubung ke Kora Network.

Kami akan memulai dengan empat blok bangunan dasar untuk membangun sistem keuangan yang berfungsi penuh. Blok bangunan ini dibangun ke dalam Kora Network sebagai kontrak cerdas, dan dapat diakses oleh pengguna manapun di jaringan:
  • Identitas: Membiarkan pengguna membuktikan bahwa mereka adalah siapa mereka, dan mereka melakukan apa yang mereka katakan.
  • Penyimpanan Aman: Membiarkan pengguna melindungi dana mereka agar mudah dicuri atau didevaluasi.
  • Transfer Uang: Mentransfer nilai dari satu entitas ke entitas lainnya, dengan cepat dan aman.
  • Marketplace: Menciptakan tempat bagi pengguna untuk bertukar uang untuk barang, jasa dan modal.
Kora akan memberikan kesempatan yang sama bagi setiap orang untuk berbagi dan berkontribusi terhadap kekayaan luar biasa yang diciptakan secara global dengan menurunkan penghalang untuk mengakses secara drastis mengurangi biaya untuk melayani, dan dengan membantu individu mempertahankan lebih banyak nilai yang mereka ciptakan melalui transparansi radikal dan akses ke pilihan layanan keuangan.

Kora Network akan memiliki cryptocurrency asli yang dikenal sebagai Kora Network Token (KNT), serta kemampuan untuk mendukung mata uang nasional sebagai tanda elektronik yang aman secara kriptografi (eFiat). Harapannya adalah bahwa sebagian besar aktivitas keuangan antara pengguna akan berada dalam eFiat dan bukan kripto yang terdesentralisasi. Alasannya adalah bahwa banyak pengguna, terutama di daerah pedesaan, memiliki tingkat kenyamanan lebih rendah dan ketidakpercayaan yang lebih tinggi terhadap teknologi digital. Ini meluas ke mata uang digital seperti Bitcoin. eFiat memungkinkan pengguna memanfaatkan manfaat mata uang digital sambil memanfaatkan kepercayaan orang-orang dalam mata uang yang setara, meningkatkan kemudahan penggunaan secara dramatis dan karena itu diadopsi. Selain itu, dengan menggunakan mata uang nasional digital akan memberikan kejelasan yang lebih besar ke dalam kerangka peraturan di mana setiap sistem keuangan harus dikembangkan.

Penggunaan eFiat akan membantu kita memecahkan salah satu masalah terbesar dengan transfer uang: masalah "cash-in / cashout", atau CICO. Untuk menyediakan layanan yang berfungsi, operator transfer uang perlu memastikan ada cukup likuiditas bagi pengguna di kedua ujung transaksi. Namun, bila ada lebih banyak pengguna yang ingin diuangkan lebih banyak daripada yang diuangkan, cadangan kas pada titik tunai akhirnya akan menurun. Solusi yang ada adalah menyelesaikan ini dengan rantai pasokan khusus uang tunai. Hal ini menimbulkan biaya overhead yang signifikan yang akhirnya diteruskan ke pelanggan dalam bentuk tingkat yang lebih tinggi, serta risiko perampokan.

Siapa saja dapat bergabung dengan Kora Network sebagai Pengguna, dan akan dapat mengakses semua layanan yang tersedia di Jaringan, serta setiap peserta lainnya di Jaringan. Namun, Pengguna tertentu mungkin tidak dapat atau hanya memilih untuk tidak mengakses Jaringan secara langsung. Alasan untuk hal ini bervariasi karena tidak memiliki akses Internet, untuk memilih tidak harus menjalankan node penuh atau menahan kripto yang asli yang diperlukan untuk operasi di Jaringan. Selain itu, semua pengguna tetap harus mematuhi kerangka peraturan di negara tempat tinggal mereka. Untuk kasus penggunaan ini, kami mengusulkan sebuah peran yang dikenal sebagai Penyedia, yang menyediakan akses ke layanan keuangan di Jaringan, dan bertanggung jawab atas persyaratan peraturan. Penyedia layanan dapat mencakup bank layanan penuh dan penyedia layanan keuangan non-bank, seperti Mobile Money Operators atau Money Transfer Operator.

Penyedia pada Kora Network akan dapat mengeluarkan token bermerek yang dapat ditukarkan dengan basis 1: 1 untuk mata uang fiat dari cadangan Penyedia. Setiap peserta dalam jaringan dapat memilih token mana yang akan mereka terima. Risiko kredit untuk menerima token ini, yang pada dasarnya adalah IOU yang didukung oleh penyedia, dapat dinilai secara individual. Penyedia dapat memilih untuk secara teratur mempublikasikan audit cadangan mereka, membangun reputasi mereka dengan menunjukkan solvabilitas yang berkelanjutan, atau bahkan secara kriptografi membuktikan solvabilitas dengan membuktikan kepemilikan cadangan kriptocurrency pada hambatan lain, dengan asumsi bahwa ini akan meningkatkan kepercayaan pada solvabilitas mereka dan oleh karena itu adopsi.

Kami memperkenalkan peran Agen, siapa Pengguna yang memilih untuk mengkonversi antara eFiat dan uang fisik untuk sebuah komisi. Agen mencerminkan peran yang ada di banyak jaringan keuangan dari "titik keluar", yang seringkali merupakan bisnis kecil yang terus mengumpulkan uang fisik, seperti pom bensin atau toko serba ada.
Untuk menutup loop dan membuat akumulasi eFiat bermanfaat bagi Agen, kami meningkatkan interoperabilitas eFiat melalui Merchants, yang merupakan bisnis lain yang menerima eFiat sebagai metode pembayaran. Dengan memperkenalkan eFiat dan metode konversi yang terdesentralisasi antara eFiat dan uang tunai, kami memecahkan masalah CICO dengan membiarkan uang fisik terus digunakan kembali di masyarakat setempat, sekaligus juga memberikan manfaat dari mata uang digital.

Akses Universal dan Identitas

Mengingat Nigeria saja, Studi Mobile Afrika 2017 menemukan tingkat penetrasi 80% untuk akses seluler, dan 18% untuk akses internet23. Fitur ponsel dan SMS masih merupakan sarana komunikasi yang dominan di sebagian besar wilayah dimana tempat tinggal tidak berdomisili karena keterjangkauan dan ketersediaannya yang luas. Mereka juga mudah dioperasikan, dengan antarmuka sederhana, persyaratan pengisian yang sederhana, daya tahan yang kuat dan masa pakai baterai yang lama. Selanjutnya, mengenalkan jasa keuangan dengan cara yang tidak disukai biasanya akan membantu mengatasi ketidakpercayaan awal yang timbul dari solusi baru, sehingga mendorong adopsi.

Kora akan menyediakan layanan keuangan bahkan pada ponsel dengan fitur termurah sekalipun. Pengguna mengakses layanan ini melalui SMS yang dipelihara oleh Kora Network via SMS atau memasukkan kode pendek dan menggunakan USSD. Riwayat transaksi pengguna disimpan di blockchain, dan konsisten dan mudah diakses bahkan jika pengguna kemudian melakukan upgrade ke smartphone. Kora juga menyediakan aplikasi smartphone dan aplikasi web dengan fungsionalitas lebih besar.

Meminimalkan Biaya melalui Blockchain

Kora Network akan mendekonstruksi dan abstrak infrastruktur yang dibutuhkan untuk layanan keuangan sehingga Penyedia baru dapat dengan mudah menyediakan layanan keuangan sesuai kebutuhan Pengguna, tanpa biaya besar untuk membangun dan menjalankan lembaga keuangan terdepan. Ini akan membuat peluncuran bisnis jasa keuangan semurah dan semudah meluncurkan contoh baru di AWS, dengan keuntungan utama menurunkan biaya dan meningkatkan variasi penawaran bagi pelanggan.

Jumlah kepala TI biasanya berkisar antara 30-40% staf di bank, dengan biaya tambahan untuk melisensikan dan mengintegrasikan berbagai bentuk perangkat lunak perbankan. Di Kora Network, perangkat lunak layanan keuangan inti akan dijalankan di tumpukan terdesentralisasi, dan pengguna baru dapat menghubungi atau memotong dan menyesuaikan perangkat lunak ini, yang memungkinkan mereka untuk mulai menyediakan satu atau lebih layanan keuangan kepada pengguna lain di Kora Network dengan biaya rendah. dan dengan kecepatan tinggi.

Jaringan Nilai Komunitas

Kora terlihat memberdayakan alih-alih memindahkan komunitas yang ada dengan memperkenalkan alat baru untuk membantu membangun ekosistem keuangan mandiri. Bahan penting untuk sukses adalah memastikan insentif penyedia layanan keuangan selaras dengan Pengguna di masyarakat. Hambatan utama untuk menyediakan layanan keuangan bagi banyak orang yang kurang terlayani adalah bahwa penyedia yang ada diberi insentif untuk memaksimalkan keuntungan mereka. Dalam menghadapi profitabilitas rendah karena kombinasi biaya mahal untuk menginstal dan mengoperasikan cabang di daerah pedesaan dengan populasi yang jarang dan penghematan uang yang rendah, banyak penyedia layanan yang ada telah memilih untuk melewatkan wilayah ini sepenuhnya. Dengan tidak adanya pilihan formal, pilihan informal dengan insentif yang sama untuk memaksimalkan laba dapat menciptakan layanan pemangsa untuk kelompok yang tidak terlayani, seperti pinjaman sharking.

Kami mengusulkan sebuah desain untuk Jaringan Nilai Komunitas (Community Value Network / CVN) yang dirancang untuk memenuhi definisi kita tentang swadaya dan kepemilikan masyarakat. Kora Network menyejajarkan insentif dengan memberdayakan kelompok masyarakat yang telah menyediakan layanan keuangan ad hoc, seperti kelompok tabungan, koperasi dan serikat pekerja. CVN adalah entitas yang dilapisi di atas jaringan ini, yang dapat menjadi titik fokus untuk menyediakan layanan keuangan kepada masyarakat. Ini mencakup pengesahan identitas, penyatuan modal untuk pinjaman, investasi infrastruktur atau pembelian massal, bantuan sosial, pendidikan keuangan dan layanan lainnya.

Sifat masing-masing CVN bervariasi dan dapat disesuaikan untuk setiap komunitas. Fleksibilitas ini memungkinkan CVNs digunakan untuk berbagai kasus penggunaan:
  • Koperasi pertanian dapat menggunakan CVN untuk memastikan penggunaan dana yang tepat saat membeli komoditas, menjual hasil produksi dan distribusi;
  • Kelompok simpan pinjam dapat menggunakan CVN untuk secara aman menyatukan modal di eFiat dan mengatur penggunaan modal tersebut;
  • Gereja dapat menggunakan CVN untuk mengumpulkan persepuluhan dan mendistribusikan bantuan ke seluruh masyarakat kepada mereka yang paling membutuhkan;
  • Serikat pekerja nasional dapat membuat CVN baik secara nasional maupun lokal untuk meningkatkan transparansi dalam operasi mereka dan membantu memerangi korupsi.
    
Kora Network mengacu pada model yang awalnya diusulkan oleh Ian Grigg dalam makalahnya "Financial Cryptography in 7 Layers". Penggunaan teknologi blockchain memungkinkan kita untuk merampingkan lapisan ini menjadi empat:
  • Protokol: Lapisan dasar ini mendefinisikan aturan dasar yang harus dipatuhi oleh semua orang di jaringan. Sifat yang diinginkan seperti kekekalan, toleransi kesalahan Bizantium, skalabilitas dan transaksi ACID dapat direkayasa di sini untuk lapisan yang lebih tinggi untuk digunakan.
  • Data: Lapisan ini adalah tempat database blockchain yang tidak berubah berada, seperti yang didefinisikan oleh lapisan protokol. Ini termasuk identitas, pengesahan, transaksi, saldo akun, kontrak token, perangkat lunak yang disimpan sebagai kontrak cerdas dan negara mereka, dan hal lain yang Pengguna pilih untuk disimpan di blockchain.
  • Aplikasi: Lapisan ini adalah tempat penyimpanan data yang tersimpan di blockchain. Pengolahan transaksi, umpan data, pemantauan blockchain dan integrasi dengan sistem luar terjadi di sini. Ini adalah lapisan transisi antara perangkat lunak lain dan blockchain.
  • Akses: Lapisan ini adalah bagaimana Pengguna mengakses Jaringan, baik melalui simpul penuh, ponsel cerdas, akses ponsel melalui Penyedia, atau hal lainnya. Lapisan ini benar-benar off-chain.


    Arsitektur jaringan

    Kora Network dibangun di atas Ethermint, yang menerapkan Mesin Virtual Etereum dengan konsensus Tendermint. Kami memilih Ethermint karena mendukung komunitas pengembangan Ethereum, yang termasuk yang terbesar di ruang blokir, sementara juga memenuhi setiap persyaratan jaringan penting di bawah ini:
    • Skalabilitas: Dapat memproses volume transaksi berskala bank dengan latency yang masuk akal.
    • Kemampuan Program: Kemampuan untuk membangun (kebanyakan) program yang sewenang-wenang di atas.
    • Ketahanan: Harus terus berfungsi di lingkungan Bizantium.
    • Terdesentralisasi: Jaringan dapat dijalankan dengan cara yang terdesentralisasi.
    Arsitektur jaringan yang sebenarnya berhutang besar kepada disain Jaringan Cosmos, serta algoritma konsensus Delegasi Proof of Stake (DPoS) yang awalnya diusulkan oleh Bitshares.

    Penyedia membaca blockchain dan menulis ke pool transaksi. Pengguna juga bisa membaca / menulis langsung dari blockchain, asalkan mereka bisa menjalankan node penuh, memenuhi persyaratan peraturan dan memiliki KNT yang tepat untuk membayar biaya transaksi. Atau mereka bisa menggunakan Penyedia untuk mengakses blockchain tanpa memegang KNT atau menjalankan simpul, namun berpotensi dengan biaya lebih tinggi.

    Arsitektur jaringan yang sebenarnya berhutang besar kepada disain Jaringan Cosmos, serta algoritma konsensus Delegasi Proof of Stake (DPoS) yang awalnya diusulkan oleh Bitshares. Penyedia membaca blockchain dan menulis ke pool transaksi. Pengguna juga bisa membaca / menulis langsung dari blockchain, asalkan mereka bisa menjalankan node penuh, memenuhi persyaratan peraturan dan memiliki KNT yang tepat untuk membayar biaya transaksi. Atau mereka bisa menggunakan Penyedia untuk mengakses blockchain tanpa memegang KNT atau menjalankan simpul, namun berpotensi dengan biaya lebih tinggi.


    Token Kora Network (KNT)

    Secara umum, cryptocurrencies secara kriptografis menyimpan sejumlah nilai yang dipelihara melalui jaringan yang terdesentralisasi. Mereka berbeda dari bentuk mata uang mata uang mata uang yang saat ini dominan, dalam beberapa cara. Pertama-tama, di mana mata uang fiat dijamin melalui metode seperti tindakan anti-pemalsuan terhadap tagihan fisik, kripto diamankan dengan menggunakan kunci publik dan pribadi untuk mengenkripsi dan mendekripsi informasi di jaringan. Kedua, di mana mata uang fiat biasanya dikeluarkan melalui bank sentral, kriptokokus dikeluarkan dan diedarkan seluruhnya secara peer-to-peer. Tidak ada satu pihak yang bisa mengendalikan mata uangnya.

    Ada tiga jenis kripto utama:
    • Mata uang: Penggunaan pertama untuk kripto diare hanya sebagai mata uang digital. Bitcoin adalah versi yang paling terkenal, bersama dengan mata uang baru seperti Litecoin, Dash dan Monero. Di Bitcoin, transaksi dicap ke buku besar tanpa otoritas pusat. Ini dibagikan dengan entitas yang sangat dalam jaringan, dan setiap orang di jaringan dapat memeriksa apakah nsaksi futuretra valid atau tersangka pembelanjaan dua kali lipat. Penggunaan untuk mata uang ini sama dengan mata uang fiat lainnya, sebagai penyimpan nilai dan media pertukaran. Mereka mempertahankan dan menumbuhkan nilai mereka melalui kemampuan untuk memenuhi fungsi ini dengan aman dan tanpa pengendali terpusat.
    • Token Utilitas: Token utilitas adalah kriptocurrency yang memiliki penggunaan di jaringan di luar nilai uangnya. Pengguna dapat menukarkan produk atau layanan melalui gabungan kunci publik dan pribadi, dan nilai penebusan ini memberikan token utilitas yang melekat.
    • Aset Crypto: Jenis token utama ketiga adalah aset kripto. Ini hanyalah token yang bisa ditebus untuk aset pokok. Contoh bagusnya adalah Tether (USDT), yang bisa ditebus untuk Dolar AS, atau Digix Gold Tokens (DGX), yang bisa ditebus dengan emas.
     
    Dengan menyediakan biaya rendah, akses universal ke layanan keuangan, Kora Network membuka Long Tail ekonomi global dalam bentuk modal, intelek, dan kreativitas yang kurang terlayani.

    Transfer Uang dan Pembayaran

    Saat ini, jika Pengguna di London ingin mengirim uang kembali ke ibu mereka di sebuah desa di Malaysia, mereka harus pergi ke Western Union di London, yang membutuhkan 8% + biaya. Kemudian ibu mereka harus pergi atau mengirim seseorang untuk melakukan perjalanan 2-3 jam ke tempat terdekat untuk mengambil uang itu.

    Di Kora, Pengguna hanya akan mengirim SMS / USSD Kora untuk mengirim uang yang sama dari akun ponsel mereka. Uang itu dapat disimpan melalui transfer bank, transfer kripto, atau dikonversi pada agen Kora setempat manapun, dimana broker tersebut mengkonversi uang kertas dari dan ke uang elektronik. Ibu mereka berjalan ke agen Kora setempat di toserba dan mengambil uangnya. Pengguna membayar biaya jaringan, dan membayar broker sedikit persentase untuk mengimbanginya.

    Pengguna telah menghemat biaya transaksi dan kebutuhan untuk bepergian, dan modal disimpan di dalam masyarakat setempat. Nantinya sejarah transaksi ini bisa dijadikan bukti dana jika ibu harus mengeluarkan pinjaman. Kepada pemilik toko swalayan lokal, yang sudah terbiasa dengan arus kas likuiditas mengelola inventaris mereka dan memiliki hubungan jangka panjang dengan mayoritas masyarakat, Kora mengizinkan mereka menerima uang elektronik dalam mata uang nasional mereka, dan untuk mengubahnya menjadi dan dari mata uang fiat. Ini memberikan layanan yang berharga bagi masyarakat, aliran pendapatan baru, dan cara memanfaatkan kelebihan uang tunai.

    Selanjutnya, Pengguna juga dapat melakukan pembayaran dasar seperti penyetoran ulang airtime seluler, langganan data seluler, membayar tagihan dan membayar pedagang, serta untuk layanan pihak ke-3 seperti untuk asuransi energi, pendidikan, asuransi mikro dan penggunaan kasus lainnya.

    Pinjaman dan peminjaman

    Saat ini, jika pengguna di Botswana ingin mengambil pinjaman dari bank atau kreditur lain untuk memulai bisnis skala kecil atau menengah, pengguna perlu menyediakan beberapa bentuk ID, harus cukup dididik oleh standar bank atau pemberi pinjaman. , harus memberikan laporan akun sebelumnya minimal selama satu tahun, harus memberikan registrasi bisnis yang valid dari operator terpusat dan menandatangani rujukan yang memiliki saldo yang sesuai. Mereka juga harus memberikan jaminan senilai lebih dari jumlah yang dipinjamkan, dan jika mereka mengakuisisi properti, properti tersebut harus berada di kota-kota besar di mana tanah tersebut dapat dengan mudah digunakan sebagai jaminan jika terjadi default pinjaman. Intinya pengguna perlu membuktikan bahwa mereka tidak memerlukan pinjaman agar memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman.

    Di Kora, Pengguna hanya akan mendaftar dan bertransaksi menggunakan Kora untuk membangun sejarah kredit, dan keduanya terlibat dengan Jaringan Nilai Komunitas yang ada untuk mendapatkan pinjaman dalam proses peer-to-peer, atau mendapatkan rujukan dan pengesahan dari Jaringan Nilai Komunitas untuk kualitas pinjaman langsung dari Yayasan Kora serta berbagai bentuk layanan peminjaman lainnya dari integrasi pihak ketiga dan dukungan ekosistem.

    Di sisi lain, Pengguna dari ekonomi global atau dari Jaringan Nilai Komunitas yang telah mengumpulkan cukup banyak modal di masyarakat dan ingin menjadi pemberi pinjaman untuk mendukung kepentingan sosial atau untuk mendapatkan keuntungan dapat dengan mudah melakukannya dengan mendaftarkan diri ke Kora Lender Service . Kora Network menyediakan pasar pemberi pinjaman peer-to-peer dan pemberi pinjaman sebagai satu set pemberi pinjaman tambahan yang mengembangkan persaingan dan pada akhirnya menghasilkan pinjaman dengan biaya paling efektif bagi Pengguna.

    Pertanian

    Di seluruh Afrika, pertanian dan kegiatan pertanian sebagian besar dilakukan di daerah pedesaan. Daerah pedesaan ini ditandai dengan kepadatan orang-orang yang tidak berpenduduk tinggi, dan sebagian besar transaksi berbasis kas melalui setiap langkah dalam rantai pasokan. Perusahaan besar menerima pasokan pertanian dan bahan mentah dari petani lokal untuk diproses hingga barang jadi, namun petani tidak membayar sampai setelah 3 - 4 minggu memasok. Karena mereka tidak punya rekening bank, pihak lawan mereka harus meluangkan waktu untuk membagikan uang tunai kepada mereka.

    Selain itu, banyak perusahaan besar menerima pasokan dari petani anak di kawasan ini hanya untuk memenuhi permintaan barang olahan. Permohonan pinjaman oleh petani sangat sulit di wilayah ini karena ketidakpastian sifat bisnis dan, menciptakan kesulitan bagi petani untuk memastikan bahwa pertaniannya akan menghasilkan jumlah panen yang diharapkan untuk membayar kembali pinjaman tersebut.

    Di Kora, para petani akan mendaftar di Kora dan perusahaan akan menghubungkan setiap pemasok produk pertanian ke dompet Kora mereka. Pasokan hasil panen dan pembayaran petani oleh pembelian pasar korporasi akan menjadi tidak mulus dan para petani dibayar dalam beberapa menit setelah produk dipasok.

    Melalui Jaringan Nilai Masyarakat petani, setiap petani membangun reputasinya dengan bertransaksi dengan pemangku kepentingan lainnya di dalam dan di luar jaringannya dan membangun sejarah dan reputasi kredit. Mereka juga dapat mencari pengesahan dari Jaringan Nilai Komunitas untuk memverifikasi bahwa mereka tidak menggunakan anak untuk bekerja, dan mereka memenuhi standar produksi dan penjualan tanaman pangan sebagaimana didefinisikan oleh masyarakat.

    Distribusi Dana Internasional

    Salah satu tantangan terbesar bantuan internasional adalah korupsi besar-besaran dalam pergerakan dana dari LSM di negara maju kepada orang-orang yang membutuhkan di negara-negara berkembang. Misalnya, sebuah organisasi bantuan internasional mendanai proyek vaksinasi sebesar $ 1 juta dengan mengirim ke negara yang membutuhkan. Ketua dari badan pemerintah tersebut mengkonfirmasikan penerimaan sebesar $ 1 juta namun mengirimkan $ 900k ke Kementerian Kesehatan, Sekretaris Kementerian Kesehatan mengambil sebagian untuk dirinya dan kohortnya dan mengirimkan $ 750k ke tim pengerahan, tim pengembang proyek memimpin mengembang proyek dan kantong $ 50k. Pada akhirnya hanya $ 700k yang benar-benar sampai ke pengguna yang membutuhkan. Inilah salah satu alasan utama bantuan internasional tidak efisien untuk melegakan korban di daerah ini dengan cepat.

    Untuk misi kemanusiaan, setiap Pengguna di negara yang terkena dampak dapat diberi akun Kora kemanusiaan yang memungkinkan Pengguna untuk menerima transaksi dengan voucher yang memungkinkan mereka mengakses layanan kelipatan melalui aplikasi SMS / USSD atau mobile.

    Organisasi bantuan internasional akan mendistribusikan dana secara langsung kepada Pengguna-nya di Kora Network melalui sebuah kontrak cerdas yang tidak mengizinkan dana ditransfer atau dihabiskan di tempat lain kecuali pusat penyediaan layanan kesehatan terakreditasi di zona bantuan. Kemajuan dana akan dipantau dengan statistik yang tepat kapan, bagaimana, dan dimana Pengguna menggunakan dana tersebut, dengan ini menghilangkan kebutuhan perantara pihak ke-3 dalam penyaluran dana serta memastikan pelacakan dan pemantauan dana yang benar karena setiap transaksi di Kora ada di Blockchain.

    Pengguna yang telah disetujui sebelumnya di berbagai wilayah yang diliputi di seluruh dunia dapat mengakses ekosistem Kora untuk mendapatkan dana dari sumbangan pribadi dan institusi.



    KNT pusat dalam mengamankan jaringan, dan memegang KNT berarti memiliki peran parsial di Kora Network. Pemegang menggunakannya untuk memberikan suara pada siapa yang menghasilkan blok, dan penyedianya memerlukannya untuk membayar biaya jaringan.

    Tujuan penjualan token kami adalah untuk mendesentralisasi kepemilikan KNT untuk memastikan stabilitas kriptoekonomi jaringan kami, dan untuk menukar KNT dengan modal untuk mengeksekusi visi kami untuk melepaskan potensi kekayaan dunia.













    Dickson Nsofor
    CEO & Co-founder


    Maomao Hu
    COO & Co-founder


    Foluso Ogunlana
    Pengembang Blockchain


    Eugene Fine
    Penasihat Blockchain


    Zahen Khan
    Kepala Pemasaran


    Oleh Ostroverkh
    Manajer Proyek


    Lauren Harrington
    Peneliti Blockchain


    Bryan Uyanwune
    Ketua Pengembang Bisnis


    Roman Katsala
    Ketua Pengembang


    Victoria Mygalko
    Ketua Produk



    Faisal Khan
    Konsultan Perbankan & Pembayaran Terkemuka


    John Edge
    Ketua, ID2020


    Nako Mbelle
    CEO, Perekrut Fintech


    AA Atayero
    Peneliti Jaringan Nirkabel, Universitas Kovenan





    Demikianlah penjelasan tentang KORA yang ozhaninfo sampaikan, semoga dapat bermanfaat bagi para pecinta cryptocurreny semua, silahkan baca-baca artikel ozhaninfo yang lainnya ya, terimakasih.


    Bitcointalk Username : sensei stupid
    E-Mail : moalfan@gmail.com
    Username at Bountyhive : althamayer
    ETH Address : 0xBbbcC3C4dD0404EdcD56c1B79142B2870C022bb0


      


    No comments